Beranda Daerah Mau Rampas Mobil, Sopir Taksi Online di Tangerang Dibunuh

Mau Rampas Mobil, Sopir Taksi Online di Tangerang Dibunuh

40
0
Sopir Taksi Online

Kilasindo.com, Tangerang – Kapolresta Tangerang Kombes Sabilul Alif mengatakan, pembunuhan sopir taksi online JST di Tangerang didasari keinginan pelaku mengambil mobil milik JST.

Pelaku yang berinisial FF, REH, dan RLP membawa kabur Mitsubishi Mirage warna hitam dengan nomor polisi B 2743 BFE milik JST hingga ke Kecamatan Pakuhaji, Kabupaten Tangerang.

Pelaku sebelumnya memesan taksi online dengan sopir JST di salah satu wilayah di Jakarta Utara, Senin (5/11/2018). “Motifnya adalah ingin memiliki kendaraan bermotor dalam hal ini mobil. Karena sudah ada penampung (penadah), sudah siap (dijual),” ujar Sabilul di Mapolresta Tangerang, Kabupaten Tangerang, Senin (12/11/2018).

Baca juga: Tangerang Selatan sebagai Kota Paling Sejahtera Se-Indonesia

Mobil tersebut rencananya dijual ke seorang penadah dengan harga Rp 30 juta-Rp 40 juta. Uang tersebut akan dibagi tiga dan akan dipakai untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Setelah merampas mobil tersebut, para pelaku menghubungi penadah. Namun, penadah yang ditunggu tidak kunjung muncul.

Pelaku kemudian meninggalkan mobil tersebut di daerah Pakuhaji. Setelah itu mereka melarikan diri. “Mereka meletakkan mobil tersebut karena panik. Setelah dia membunuh (JST), mobil tersebut (dibawa kabur), dia menghubungi orang yang siap menampung mobil tersebut. Dihubungi tidak bisa sehingga panik, ditinggalkan di sana,” ujar Sabilul.

Baca juga: Ini Hasil Kunjungan Kerja Wali Kota Bekasi di 2 Kecamatan

Sebelumnya diberitakan jenazah pria yang belakangan diketahui bernama JST ditemukan mengambang di Sungai Ciracap, Kelurahan Kuta Baru, Kecamatan Pasar Kemis, Kabupaten Tangerang, Rabu pekan lalu.

Anak JST, H, mengatakan bahwa ayahnya itu menghilang sejak 5 November. Sebelum menghilang, JST menjemput penumpang dengan akun bernama perempuan berinisial Y dari Duta Harapan Indah, Jakarta Utara untuk diantara ke Kapuk Pasar Alam, Jakarta Barat.

JST menerima order pukul 22.15 WIB dan diperkirakan tiba di lokasi penjemputan pukul 22.35 WIB. Dua pelaku FF dan REH telah diamankan di tempat berbeda pada Jumat (9/11/2018) dan Senin (12/11/2018). Polisi masih memburu satu pelaku berinisial RLP yang masih buron.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here